Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober, 2015

Cinta Salah Alamat

    Rama melangkah pelan memasuki gerbang sekolah sambil asyik mendengarkan musik dari earphone di telinganya. Tiba-tiba ia dikejutkan dengan suara  yang menyapanya dengan volume tinggi.     “Ramaaaa! Lu budek?!” pekik Rendy kesal. Rama buru-buru menoleh dan melepas earphonenya.     “Eh, ada apa? Punten, punten...tadi gue lagi makai earphone. Ada apaan?” tanya Rama ingin tahu. Rendy tersenyum.     “Elu jadi bantuin gue, kan?”     “Bantu apaan?” Rama keheranan. Rendy menepuk jidatnya keras.     “Hadoooh!! Jadi lu lupa? Waah....gimana sih?!” Rendy berseru kesal. Rama makin tak mengerti.     “Apaan sih, Ren?!”     “Itu, si Erin! Minggu depan kan dia ulang tahun! Katanya elu mau bantu gue nyari kado buat dia!” jawab Rendy. Rama tertawa pelan.     “Oh...itu! Kalau itu, gue nggak lupa laaah! Lha elu penginnya kasih apa?”     “Gue sih penginnya kasih sesuatu yang beda, gitu. Yang bisa menimbulkan kesan mendalam buat dia, gitu! Hehehe...”     “Ceilaaah! Gaya lu! Ya deh, ntar gue pikirin dulu y