Langsung ke konten utama

Cinta Salah Alamat


    Rama melangkah pelan memasuki gerbang sekolah sambil asyik mendengarkan musik dari earphone di telinganya. Tiba-tiba ia dikejutkan dengan suara  yang menyapanya dengan volume tinggi.
    “Ramaaaa! Lu budek?!” pekik Rendy kesal. Rama buru-buru menoleh dan melepas earphonenya.
    “Eh, ada apa? Punten, punten...tadi gue lagi makai earphone. Ada apaan?” tanya Rama ingin tahu. Rendy tersenyum.
    “Elu jadi bantuin gue, kan?”
    “Bantu apaan?” Rama keheranan. Rendy menepuk jidatnya keras.
    “Hadoooh!! Jadi lu lupa? Waah....gimana sih?!” Rendy berseru kesal. Rama makin tak mengerti.
    “Apaan sih, Ren?!”
    “Itu, si Erin! Minggu depan kan dia ulang tahun! Katanya elu mau bantu gue nyari kado buat dia!” jawab Rendy. Rama tertawa pelan.
    “Oh...itu! Kalau itu, gue nggak lupa laaah! Lha elu penginnya kasih apa?”
    “Gue sih penginnya kasih sesuatu yang beda, gitu. Yang bisa menimbulkan kesan mendalam buat dia, gitu! Hehehe...”
    “Ceilaaah! Gaya lu! Ya deh, ntar gue pikirin dulu ya! Pasti tokcer deh saran gue! Dijamin!!” tukas Rama sambil menepuk bahu Rendy. Rendy tertawa.
    “Oke! Gue tunggu saran lu ya! Thanks Rama!!” ucap Rendy sumringah. Rama mengangguk.

    Siapa yang tak kenal Erin. Gadis manis berambut panjang, siswi kelas XI Sosial yang manis, supel, dan pintar itu. Sifatnya yang ramah dan baik kepada semua orang membuatnya disukai teman-temannya. Tapi yang paling kepincut sama Erin, yaaa... itu, si Rendy. Cowok belesteran Sunda-Arab itu sudah sejak lama memendam rasa spesial buat Erin. Tapi sepertinya Erin tak pernah menyadari tiap gerak-gerik misteriusnya yang menyiratkan perasaan spesialnya itu. Dan menjelang ulang tahun Erin yang ke-17 pada pekan depan, Rendy sudah berencana akan memberi special gift buat Erin. Namun, Rendy yang memang jago hitung-hitungan itu justru kurang jago kalau disuruh mikir tentang kado. Makanya dia meminta saran Rama yang terkenal digandrungi banyak cewek untuk mencarikan kado yang pas untuk Erin.
    “Rendy Putra!” suara Pak Heru memusnahkan semua khayalan Rendy tentang gadis pujaannya itu. Dia menatap Pak Heru yang berdiri di hadapannya dengan agak gemetar.
    “Iya, Pak...” ujarnya lirih. Pak Heru geleng-geleng kepala.
    “Sudah hafal kan peraturan saya?!” suara Pak Heru terdengar begitu menyeramkan di telinga Rendy. Dengan takut-takut ia menjawab.
    “Tidak boleh melamun saat pelajaran berlangsung, Pak...”
    “Nah, itu kamu sudah tahu! Lalu tadi mengapa kamu tidak memperhatikan saat saya menerangkan materi tadi?! Pasti kamu melamun, kan?!” tanya Pak Heru galak. Rendy masih belum kehilangan akal. Dia menggeleng. Memberi jawaban yang sedikit berbohong.
    “Ti....tidak, Pak!” mendengar jawaban Rendy, Pak Heru geleng-geleng kepala lagi. Guru senior botak yang terkenal paling killer itu menghela napas, lalu mengambil buku tulis di bangku Rendy. Beliau membaca deretan tulisan yang tertoreh di sana.
Untukmu Kekasihku....
Hanya beberapa bait syair ini yang bisa kutuliskan untukmu
Sebagai ungkapan rasa cintaku yang dalam padamu
Seolah cinta ini sudah hampir seabad menghuni hatiku
Dan hingga kini aku masih setia menunggu
Jawabanmu...yang kuharap bisa melegakan aku...
Terimalah cinta yang tulus dari dalam kalbuku...
-Untukmu, Erina, pujaan hatiku-
    “Huuuuuu!!!!” anak-anak sekelas langsung kompak meledek Rendy yang wajahnya sudah merah bagai kepiting rebus. Rendy hanya bisa salah tingkah menanggapinya. Dia pun makin lemas saat mendengar intruksi tegas Pak Heru.
    “Rendy, berdiri di depan kelas dengan satu kaki, sekaraaaang!!!!”

    “Wahahahahahahaaaaa!!!!” tawa Rama langsung meledak saat ia mendengar kisah apes Rendy pagi tadi. “Makanya, Bro! Buruan lu tembak Erin! Daripada tiap hari lu terus terbayang-bayang sama dia, hehehe...” kata Rama sedikit bergurau. Rendy menarik napas berat.
    “Iya sih, gue pengin nembak dia. Tapi gue pasti grogi ngomongnya, Ram! Tiap gue lihat dia, bawaannya tuh selalu gemeteran, salting gitu!” curhat Rendy. Memang, selain nggak nyambung soal kado-kado buat cewek, Rendy ini juga pemalu bangeet!!
    “Payah deh lu kalau gitu terus! Lu tuh harus berani, man! Lagian apa susahnya sih, tinggal ngomong ‘Erin, I love you’ gitu aja!” ujar Rama enteng.
    “Lu enak, tinggal ngomong doang! Lah gue? Gue yang ngejalaninnya, Roma!!” Rendy jadi kesal. Rama memelototinya.
    “Heh, enak aja ngubah-ubah nama orang! Nama itu spesial pemberian emak gue tahu!!”
    “Eh, iya-iyaa.. Sorry! Akhirnya lu udah nemuin kado yang cocok buat Erin belum?” Rendy bertanya penasaran. Rama menepuk dahinya.
    “Oh iya! Gue hampir lupa ngasih tahu lu! Menurut gue, lu harus ajak Erin ke taman, tepat jam dua belas malem....”
    “Ape? Aje gileee! Ntar gue malah dikira mau nyulik anak orang!” seru Rendy memotong kata-kata Rama.
    “Eh, gue belum selesai ngomong! Lu udah nyahut aja kayak radio nyasar!” tukas Rama. “Lu kudu ngajak Erin ke taman jam dua belas malem, ntar di sana, lu nyalain kembang api yang bisa nyala-nyala ke langit itu tuuh...” Rama garuk-garuk kepala, mencari kata-kata yang pas.
    “Oh, gue tahu! Itu kan, yang bunyinya ceess...terus dooor!” sahut Rendy. Rama menarik napas lega.
    “Ya, itu maksud gue! Nggak tahu deh, istilahnya yang bener apaan! Nah, terus di tengah cahaya kembang api yang keren itu, lu nyatain cinta ke Erin! Pasti so sweet banget tuh!” Rama berseru penuh semangat sambil mengacungkan jempolnya. Rendy pun melebarkan senyum. Tapi tiba-tiba wajahnya berubah serius lagi.
    “Eh, tapi ntar sebelum gue nyatain cinta, lu ajak Erin ngobrol dulu ya! Kembang apinya lu nyalain juga nggak pa-pa!” pinta Rendy.
    “Lho, kenapa? Kok gue jadi dibawa-bawa juga?! Lu mau ngapain emangnya?” Rama keheranan.
    “Yaaa...elu kan tahu, Ram! Gue pemalu banget! Gue harus nyusun kata-kata dan latihan ngomong dulu! Soalnya kalau udah grogi, gue suka salah-salah ngomongnya!”
    “Hadooh! Pede aja, Ren! Kalau menurut gue, nggak usah pakai latihan ngomong dan nyusun kata-kata segala! Biarin natural aja! Udahlah! Gue yakin lu pasti bisa!!!” Rama mengobarkan semangat sahabatnya itu.
    “Lu yakin?” tanya Rendy. Rama mengiyakan.
    “Iya! Pokoknya ntar sebelum nembak, lu baca bismillah dulu! Dijamin lancar!” jawab Rama sembari tersenyum. Rendy tertawa pelan.
    “Iya deh! Erin, kupinang..eh, kutembak kau dengan Bismillah!” canda Rendy. Rama langsung ngakak mendengarnya.

    Tak terasa, hari ini sudah tanggal 30. Berarti ntar jam dua belas malem udah tanggal satu, ultah Erin! Batin Rendy berkata penuh kegembiraan. Ia sudah tak sabar lagi menunggu jarum jam menunjuk ke angka dua belas tepat.
    Rama pun juga jadi ikut sibuk. Siang tadi, dia memborong dua puluh bungkus kembang api. Dan nanti malam, ia yang bertugas menghubungi Erin untuk memintanya datang ke taman. Kalau Rendy yang menghubungi, nanti jadi nggak surprise lagi dong! Oh ya, selain kembang api, Rendy juga sudah menyiapkan kado khusus berupa kembang mawar merah dan buku novel romantis buat Erin, itu pun disarankan Rama. Tapi itu nggak masalah. Yang penting mah udah komplit, atuuh!

    Waktu pun berjalan begitu cepat. Jam dua belas kurang seperempat, Rama dan Rendy sudah menunggu kedatangan Erin di taman dengan harap-harap cemas. Rendy sudah gemetaran dan berkeringat dingin saking gugupnya. Rama pun berusaha menenangkan sobat karibnya itu.
    “Slow dong, Ren! Jangan grogi, santai aja! Gue yakin lu pasti bisa nembak dan diterima sama Erin!” Rendy sedikit tersenyum mendengar Rama menyemangatinya.
    “Amiin! Thanks ya Ram!” ujarnya. Tak lama kemudian, pujaan hati yang dinanti pun datang. Rendy berkali-kali menarik napas panjang agar tak gugup melihat sosok manis Erin ada di depannya. Rama pun sudah bersiap untuk menyalakan kembang api.
    “Maaf ya Ren, aku telat.” Rendy hanya bisa mengangguk mendengar suara merdu Erin. “Ada apa, ya? Kok aku disuruh ke sini malem-malem gini? Tadi kata Rama di SMS, kamu ada urusan penting sama aku, ya?”
    “Ehmm...i..iya... aku....ucapin....selamat...ulang tahun...ya!” jawab Rendy terbata-bata. Erin tersenyum.
    “Makasih ya! Udah, mau ngomong itu aja?”
    “Ng...nggaak...sebenernya.....ada lagi.....”
    “Eriin!!” suara Rendy terputus oleh suara lain yang berasal dari arah belakang. Erin menoleh pada sang pemilik suara. Dan senyum manisnya mengembang.
    “Eh, Adri! Sini!” panggilnya. Rendy memandang heran pada sosok tinggi lumayan cakep di samping Erin itu, begitu pula Rama yang sedari tadi jongkok di belakang bangku taman, akan menyalakan kembang api.
    “Siapa nih, Rin?” Adri keheranan memandang Rendy yang pasang muka bingung.
    “Ini temen aku, namanya Rendy. Dia bela-belain ke taman malem-malem gini hanya buat ucapin ulang tahun ke aku lho! Kenalan dulu dong!”
    Dengan pedenya yang tinggi, Rendy mengulurkan tangan pada Adri. “Hai! Gue Rendy! Temen deketnya Erin!” serunya dengan lantang kayak orang mau adzan. Adri tersenyum.
    “Wah, thanks banget ya! Lu udah jadi temen baik Erin. Gue Adrian, pacarnya Erin. Hari ini gue sengaja datang dari Bandung buat ngerayain ultahnya!” ujar Adri ringan. Rendy ternganga. Ia tak percaya pada apa yang didengarnya barusan. Begitu pula Rama. Ia nyaris terjengkang saking kagetnya dengan perkataan Adri tadi.
    “Apa? Lu...lu pacarnya....”
    “Iya, gue udah setahun ini pacaran sama Erin. Cuma, karena gue harus sekolah di Bandung, gue sama dia long distance.” hati Rendy makin perih mendengar cerita Adri. Ia tak bisa berkata apa-apa lagi.
    “Lu jangan khawatir! Gue nggak cemburu sama elu kok! Gue malah seneng kalau Erin punya sahabat di sini! Iya kan, Sayang?” tanya Adri sambil menatap Erin.
    “Iya. Makasih ya atas pengertian kamu! Yuk kita pulang! Makasih ya Rendy, atas ucapannya...” ucap Erin sambil beranjak meninggalkan taman.
    Sepeninggal Erin dan Adri, Rendy terduduk lemas. Rama pun keluar dari tempat persembunyiannya.
    “Sialan lu Ram! Kenapa lu nggak bilang kalau Erin udah punya cowok?!” Rendy langsung meluapkan amarahnya pada Rama. Rama memandang Rendy, sok-sok blo’on.
    “Lah, gue juga nggak tahu kalau dia udah punya pacar, Bro! Sorry Bro! Sorry yaa! Udah jangan sedih lagi! Mending kita main kembang api aja yuk! Gue udah terlanjur beli dua puluh bungkus nih tadi!” kata Rama sambil menunjukkan kembang api yang tadi dibelinya.
    “Ogaaah! Lu main aja sendiri! Gue mau pulang!” seru  Rendy kesal. Rama hanya bisa melongo memandang Rendy yang melangkah pergi.
    “Lah, jadi gue mainin kembang api ini sendirian dong...” gumamnya bingung.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Empat Tanggal di Agustus (2)

Maaf, baru hari ini saya meneruskan catatan ini. Empat tanggal di bulan lalu masih berlanjut. Di bagian kedua ini, tanggal istimewanya adalah Rabu, 5 Agustus 2020. Masih seputar konser virtual, kali ini diselenggarakan oleh kanal YouTube Halaman Musik Rieka Roslan . Siapa yang tak kenal Rieka Roslan? Salah satu vokalis  band The Groove ini juga menjadi solois dan pelatih vokal untuk para peserta di sebuah ajang pencarian bakat. * Menuju puncak, gemilang cahaya Mengukir cita seindah asa Menuju puncak, impian di hati Bersatu janji kawan sejati Pasti berjaya di Akademi Fantasi... Masih ingat lagu ini? Ya, di medio 2003-2006, lagu ini terputar di sebuah stasiun teve setiap minggunya.  Ya, inilah Akademi Fantasi Indosiar (AFI). Saya adalah salah satu penonton setia ajang pencarian bakat ini kala itu. Sejak musim pertama hingga keempat, saya selalu punya jagoan masing-masing. * Di musim pertama, jagoan saya adalah Dicky (Surabaya), Romi (Bandung), Kia (Jakarta), Rini (Jakarta), da

Setiap Keberuntungan Punya Pemiliknya Masing-Masing

2 Juni 2018. Tanggal yang mungkin takkan pernah saya lupa seumur hidup saya. Mengapa? Tak perlu saya tuliskan lagi di sini, sebab semua sudah saya abadikan pada sejumlah tulisan, juga cerita lisan yang diulang-ulang. Namun, tanggal itu pulalah yang membuat batin saya campur-aduk. Gembira, bersyukur, tak menyangka, sekaligus menyesal dan merasa tinggi hati. *** Ya, sesaat saya merasa telah menyombongkan diri. Pertemuan tak terduga dengan penulis itu memang istimewa; tapi mungkin opini itu hanya berlaku untuk saya dan segelintir orang saja. Sisanya? Tak menutup kemungkinan, ada yang memendam iri, lalu bertumbuh jadi prasangka dan benci. *** Belakangan saya sadar, pertemuan itu hanya sebagian kecil dari "keberuntungan" saja. Lalu apa manfaatnya mengulang-ulang cerita yang telah diunggah ke tiga situs berbeda? Saya merasa bersalah. Memang tak ada salahnya membagi berita bahagia di segala macam sosial media. Tapi saya lupa, jika tak semua orang ikut senang dengan berita bahagia ya

Cerita Kedai Kopi (4) - Sade : Teh dan Kopi

Rasa penasaran saya akan tempat ini berawal dari sebuah akun Instagram. @sade.blt namanya. Hanya ada sebuah foto di daftar postingannya, bertuliskan "coming soon." Akhirnya, rasa penasaran itu berakhir pada Senin, di ujung Nopember. Tempat ini merayakan buka perdananya. Seluruh menu bisa dinikmati dengan 10 ribu rupiah saja. Saya tiba di sana tatkala malam hampir menggantikan senja. Senyum terbit di balik masker, seiring Mbak Na yang berdiri menyambut. Menunjukkan kursi kosong untuk saya tempati, juga sodorkan buku menu. Tadinya saya enggan memesan lebih dulu, namun kemudian mata saya tertarik pada menu bernama Nob-Nob . Ya, secangkir espresso hangat. Untuk camilannya, saya menjatuhkan pilihan pada sepotong pai keju. Tak lama berselang, kawan saya muncul dengan gamis dan jilbab hitamnya. Sweater rajut biru tak lupa dikenakan demi halau dingin dari gerimis yang menyapa. Setelah bersapa sejenak, ia segera menuju meja kasir untuk memesan. Sepotong kue red-velvet bersama