Langsung ke konten utama

Sabarlah, Nara-ku...


Kinara
Sabar, sabarlah cintaku...
Hanya sementara kau harus dengannya
Kau harus bersamanya, kini...
                Segera kutekan tombol hijau tanpa melihat nama yang tertulis di layar ponsel, demi menghentikan suara Afgan yang memberitahuku bahwa ada telepon masuk. Huah, siapa pula yang membuat Afgan bernyanyi sepagi ini, bahkan saat aku baru membuka mata?
                “Haloo...” sapaku dengan suara serak, khas orang bangun tidur.
                “Halo! Woy Ra! Jam berapa nih? Lu masih merem?!”
                Aku terlonjak mendengar sapa dan tanya nyaring itu. Kuhela napas panjang sebelum menjawab, sambil kutengok jam weker. Aduh, baru jam lima lebih limabelas.
                “Apaan sih kamu, Arya... Baru juga jam segini! Ada apa?” tanyaku malas.
                “Waah! Gila aja lu! Ini udah siang, Non! Buruan mandi, terus ke sekolah ya! Sarapan di sekolah aja, gue traktir! Gue mau curhat!”
                “Yaaaelah...kamu gangguin aku pagi-pagi cuma mau nyuruh cepet-cepet ke sekolah, demi dengerin cerita kamu lagi? Ogah ah, bosan!” elakku. Namun, suara penuh nada memohon di seberang sana kembali meluluhkan hatiku.
©
Andai saja kamu tahu, sudah lama aku menahan rasa ini...
                Kuayunkan langkah menuju kantin, usai memarkirkan sepeda. Di meja paling ujung, tampak senyumnya menyambutku. Kubalas sekilas, seraya duduk di hadapannya.
                “Jadi ada apa lagi? Siapa lagi yang berhasil menaklukkan hati seorang Arya Mayundra?” tanyaku dijawabnya dengan tawa yang panjang.
                “Bisaa aja lu, Ra! Nih, sambil makan! Udah gue pesenin, favorit lu!” ujarnya sambil menyodorkan nampan dengan sepiring nasi goreng kentang balado dan secangkir cokelat panas di atasnya. Aku tersenyum kecil. Mulai kulahap makanan kegemaranku itu, sambil memasang telinga untuk ceritanya yang sebenarnya sudah sangat bosan kudengar. Tiara, Rani, Putri, Bella, dan entah siapa lagi nama yang selalu disebutnya dalam tiap kisah. Jujur, aku enggan, bosan, bahkan mulai muak mendengar semua itu, namun aku tak punya daya untuk menolak setiap ia memintaku menjadi pendengar atas semua cerita monotonnya. Ah, Arya, andai saja kamu bisa membaca hatiku...
                “Jadi gimana, Ra? Gue beneran jatuh cinta sama dia!” pertanyaan Arya membuyarkan semua lamunanku.
                “Haah? Apa? Oh, jatuh cinta, ya? Sama siapa?” tanyaku gelagapan. Arya memelototiku sejenak.
                “Yeee! Jadi dari tadi lu nggak dengerin gue ngomong? Payaaah!” keluhnya. Segera kuubah raut wajahku menjadi raut penuh penyesalan. Arya menarik napas panjang sebelum mengulang ceritanya lagi.
                “Jadi gini, Aisha Kinara. Lu tahu murid baru pindahan dari Bandung itu, kan? Yang sekelas sama lu itu! Nah, gue jatuh cinta sama dia!” aku yang sedang meneguk cokelat panas langsung tersedak. Arya terkejut.
                “Eh, eh! Tenang, Ra! Minumnya pelan-pelan aja dong!” serunya sambil menyodorkan selembar tisu padaku. Aku segera membersihkan seragamku yang terkena tumpahan cokelat dalam diam.
Ah, Arya. Jadi hatimu telah kamu tambatkan padanya? Gadis cantik berambut panjang yang cerdas itu? Sheila Dewinta? Tahukah, bahwa gadis itu juga bertanya padaku tentang kamu kemarin. Ya, dan dari binar matanya aku tahu, dia menyukaimu! Lalu aku? Aku hanya tinggal Kinara, sahabatmu saja. Karena aku tahu, kamu takkan pernah melihatku lebih dari ini...
©
                Pulang sekolah. Dengan tak bersemangat, kulangkahkan kaki menuju parkiran untuk menjemput sepedaku. Sempat kulihat sekilas pada barisan motor, matic biru yang setia menemaninya itu sudah tak berada di tempatnya. Dari kejauhan, mataku menangkap sosok berwajah ceria, bersiap pergi dengan matic birunya, sesaat setelah gadis ayu berambut panjang itu naik di boncengan. Ya, dia Sheila Dewinta! Entah kini hatiku berubah jadi apa. Yang pasti, ada airmata jatuh satu-satu mengaliri wajahku. Airmata yang untuk kesekian kalinya kujatuhkan untuknya. Hanya untuk Arya Mayundra.
©
Sabar, sabarlah cintaku
Hanya sementara kau harus dengannya
Kau harus bersamanya, kini...
Sabar, sabarlah cintaku...
Takkan selamanya
Karena sebenarnya, kau tahu sesungguhnya aku...
Aku yang paling kau cinta, aku yang paling kau mau
Rahasiakan aku, sedalam-dalamnya cintamu
Aku yang pasti kau cinta, aku yang pasti kau mau
Selamanya, di hidupmu, aku kekasihmu...
                Alunan Sabar mengalun dari CD player di kamarku, menemani soreku yang sepi. Seminggu berlalu sejak cerita Arya tentang siswi baru itu. Sejak itu pula, aku tak lagi sedekat dulu dengannya. Aku masih ingat, dulu setiap sore, sahabatku sejak SMP itu selalu mengunjungi rumahku, untuk belajar bersama, atau sekedar ngobrol sambil mendengarkan lagu-lagu. Ya, kami sama-sama hobi mendengarkan lagu, meski jenis musik yang kami sukai berbeda. Aku lebih bersahabat pada pop mellow, sementara Arya lebih suka rock dan R’nB. Namun, sejak masuk SMA, Arya seperti berganti rupa. Lebih suka berkisah tentang gadis-gadis pujaannya, daripada menghabiskan sore dengan ribuan lagu bersamaku.
                Tak sengaja, mataku tertumbuk pada dua digit angka yang kuberi tanda lingkaran merah di kalender. Ah, ya! Lusa itu ulangtahun Arya yang ketujuhbelas! Sesaat aku dibingungkan dengan hadiah apa yang akan kuberi padanya di hari istimewanya itu. Pasti gadis-gadis yang memujanya di luar sana sudah punya beragam barang mahal untuk dibingkiskan pada Arya. Lalu aku? Apalah arti kado dari seorang Kinara? Yang hanya seorang sahabat, yang kini tak punya arti apa-apa di matanya?
                Tapi, aku harus tetap memberinya hadiah! Tak peduli, apakah dia nanti berkenan menerimanya atau tidak. Tapi apa yang bisa kuberikan padanya?
                Seketika, wajahku berseri, saat kutatap kaset CD terbaru Afgan yang tergeletak di mejaku. Buru-buru kuhampiri CD player, kutekan tombol off, dan kukeluarkan sekeping kaset itu dari sana. Aku tersenyum lebar saat memasukkan kepingan kaset itu ke tempatnya. Ya, Arya! Aku akan memberimu ini!
©
Arya
Ini sore. Di hari kesepuluh bulan lima ini usiaku berubah tujuhbelas. Banyak hadiah yang sampai di tanganku siang tadi. Sebagian sudah kubuka. Isinya beragam. Ada topi, jaket, kaos, jam tangan, bahkan CD band rock favoritku. Semua barang terlihat mewah dan mahal, dengan kertas pembungkus yang bagus-bagus. Namun, aku terpaku pada sebentuk kecil persegi bersampul kertas coklat. Sederhana sekali, sangat kontras jika dibandingkan kertas kado lainnya yang berwarna-warni. Kubolak-balik benda itu dengan heran. Tak ada tulisan apa pun di permukaannya. Dengan penasaran, kubuka pembungkusnya pelan.
                “Hah? Album Afgan?” aku terperanjat. Hampir semua orang tahu, bahwa seorang Arya Mayundra bukan penggemar aliran musik pop mellow! Lalu siapa yang berani memberikan ini?
                Aku tertegun saat kulihat sebuah lipatan kertas biru terjatuh saat aku membolak-balik kaset Afgan itu. Kuambil dan kubuka. Aku terbelalak. Di hadapanku terbaca jelas torehan tulisan rapi yang sudah lama tak kutemui.
Arya Mayundra,
Selamat ulangtahun yang ke-17. Mungkin kamu kaget, saat menemukan benda sederhana yang terhimpit di tumpukan kado-kado mahal lain yang terbingkiskan buatmu. Itu dari aku, sahabatmu sejak SMP. Masihkah kamu ingat aku? Ya, aku, yang kini selalu sendiri menghabiskan sore, tidak lagi dengan tumpukan buku, obrolan seru, atau ribuan lagu yang dulu sering kita dengar bersama. Entah itu lagu rock favoritmu, atau pop mellow kesukaanku. Tapi, ya, aku tahu, kini kamu terlalu sibuk untuk melakukan itu semua, bahkan untuk sekadar menyapaku saja kamu tak sempat.
Arya, mungkin aku terlalu lancang untuk bisa mengatakan ini. Tapi, bisakah sedikit saja kamu buka matamu, lihat aku dari sisi yang lain, lihat aku sebagai Kinara yang lain, bukan sebagai sahabatmu?
Ah, ya, mungkin kamu kebingungan dengan penjabaranku.
Baiklah, coba setel kaset milikku itu. Dengarkan saja track empat, resapi apa yang dinyanyikan Afgan dalam lagu itu, dan kamu akan mengerti segalanya.
Selamat ulangtahun....
Aisha Kinara

                Aku tercenung. Barisan kata-kata dalam kertas tadi seakan menamparku. Ah, Kinara, benarkah aku sudah melupakanmu? Benarkah selama ini aku hanya memikirkan diriku sendiri?
                Segera kuputar kaset Afgan darimu. Tepatnya, kaset Afgan milikmu yang kamu berikan padaku. Kumainkan lagu keempat, yang berjudul Sabar. Dan selama beberapa saat, aku terpaku, terdiam. Kemudian mulai menyadari satu hal. Maafkan aku, Kinara. Sungguh maafkan aku...
©
Kinara
                Pagi masih awal, namun aku sudah di sini. Di meja kantin paling ujung, bertemankan secangkir cokelat panas. Entah apa yang menyeretku ke meja ini dan berdiam di sini. Ingin melamunkan sosoknya lagi, namun aku sudah lelah. Mungkin sekarang ia sedang sibuk dengan semua gadisnya itu.
                “Syukurlah, lu udah di sini, Nara,” aku mendongak mendengar suara itu. Seketika, aku kehilangan kata-kata, saat kudapati senyum manis yang melebar di hadapanku itu. Benarkah ini dia? Benarkah ini Arya Mayundra-ku?
                “Iyaa, ini gue, Arya Mayundra lu, Nara,” ucapnya, seolah tahu apa yang menggema di kalbuku. “Gue mau curhat!” sambungnya, seraya duduk di hadapanku. Aku menghela napas, bersiap merasakan hatiku remuk lagi.
                “Ra, ternyata selama ini gue buta. Gue bisa lihat gadis-gadis di kejauhan yang sebenernya nggak tulus cinta sama gue, tapi gue malah nggak ngelihat cewek yang sabar dan begitu tulus mencintai gue, meski gue udah berkali-kali nyakitin dia,”
                Aku menatapnya tak mengerti. Namun dia tak peduli, malah terus melanjutkan ceritanya.
                “Ternyata Sheila nggak beneran suka sama gue, Ra. Seminggu yang lalu, dia nolak gue. Gue bener-bener sakit saat itu, Ra. Dan di saat sakit itu gue baru sadar, kalau selama ini ada seseorang yang selalu ada buat gue, bahkan sebelum gue minta. Lu tahu siapa?”
                Aku hanya menggeleng. Lagi-lagi Arya tersenyum, beranjak sebentar. Lalu kembali padaku dengan sebuah gitar. Aku terdiam takjub. Intro gitar merdu terdengar, kemudian suara Arya mulai memenuhi ruang telingaku.
“Sabar, sabarlah Naraku
Hanya sementara, ku harus dengannya
Ku harus bersamanya dulu...
Kini kau paling kucinta
Kini kau paling kumau
Maukah dirimu menjadi pemilik hatiku...”
                Senandung itu berakhir. Aku terpaku dalam senyuman. Kemudian kurasakan mataku basah. Arya menarikku berdiri, menggenggam tanganku. Sejenak menghapus basah yang mulai mengaliri pipiku.
                “Makasih banyak atas kado lu ya! Itu yang menginspirasi gue menggubah sedikit lagu Sabar. Bagus nggak?” ia meminta pendapatku. Aku mengangguk.
                “Oh, ya, ini buat lu!” Arya merogoh saku celana abu-abunya, mengeluarkan sebuah gantungan kunci berbentuk botol. Di permukaannya ada namaku, yang ditulis dengan tinta timbul berwarna ungu.
                “Makasih, Arya,” ucapku lirih. Arya menggeleng.
          “Gue yang lebih berterimakasih. Karena lu bisa sesabar itu mencintai gue. Gue...gue sayang lu, Nara...” mendengar perkataan Arya, aku berairmata lagi. Aku ingin berucap, namun Arya segera menempelkan telunjuknya di bibirku.
                “Gue udah tahu jawabannya. Sungguh terimakasih, Aisha Kinara,” ucapnya, lalu memelukku. Aku tersenyum bahagia dalam pelukannya.
©

Dibuat untuk Kompetisi Blog #SabarGan




Komentar

Postingan populer dari blog ini

Empat Tanggal di Agustus (2)

Maaf, baru hari ini saya meneruskan catatan ini. Empat tanggal di bulan lalu masih berlanjut. Di bagian kedua ini, tanggal istimewanya adalah Rabu, 5 Agustus 2020. Masih seputar konser virtual, kali ini diselenggarakan oleh kanal YouTube Halaman Musik Rieka Roslan . Siapa yang tak kenal Rieka Roslan? Salah satu vokalis  band The Groove ini juga menjadi solois dan pelatih vokal untuk para peserta di sebuah ajang pencarian bakat. * Menuju puncak, gemilang cahaya Mengukir cita seindah asa Menuju puncak, impian di hati Bersatu janji kawan sejati Pasti berjaya di Akademi Fantasi... Masih ingat lagu ini? Ya, di medio 2003-2006, lagu ini terputar di sebuah stasiun teve setiap minggunya.  Ya, inilah Akademi Fantasi Indosiar (AFI). Saya adalah salah satu penonton setia ajang pencarian bakat ini kala itu. Sejak musim pertama hingga keempat, saya selalu punya jagoan masing-masing. * Di musim pertama, jagoan saya adalah Dicky (Surabaya), Romi (Bandung), Kia (Jakarta), Rini (Jakarta), da

Setiap Keberuntungan Punya Pemiliknya Masing-Masing

2 Juni 2018. Tanggal yang mungkin takkan pernah saya lupa seumur hidup saya. Mengapa? Tak perlu saya tuliskan lagi di sini, sebab semua sudah saya abadikan pada sejumlah tulisan, juga cerita lisan yang diulang-ulang. Namun, tanggal itu pulalah yang membuat batin saya campur-aduk. Gembira, bersyukur, tak menyangka, sekaligus menyesal dan merasa tinggi hati. *** Ya, sesaat saya merasa telah menyombongkan diri. Pertemuan tak terduga dengan penulis itu memang istimewa; tapi mungkin opini itu hanya berlaku untuk saya dan segelintir orang saja. Sisanya? Tak menutup kemungkinan, ada yang memendam iri, lalu bertumbuh jadi prasangka dan benci. *** Belakangan saya sadar, pertemuan itu hanya sebagian kecil dari "keberuntungan" saja. Lalu apa manfaatnya mengulang-ulang cerita yang telah diunggah ke tiga situs berbeda? Saya merasa bersalah. Memang tak ada salahnya membagi berita bahagia di segala macam sosial media. Tapi saya lupa, jika tak semua orang ikut senang dengan berita bahagia ya

Cerita Kedai Kopi (4) - Sade : Teh dan Kopi

Rasa penasaran saya akan tempat ini berawal dari sebuah akun Instagram. @sade.blt namanya. Hanya ada sebuah foto di daftar postingannya, bertuliskan "coming soon." Akhirnya, rasa penasaran itu berakhir pada Senin, di ujung Nopember. Tempat ini merayakan buka perdananya. Seluruh menu bisa dinikmati dengan 10 ribu rupiah saja. Saya tiba di sana tatkala malam hampir menggantikan senja. Senyum terbit di balik masker, seiring Mbak Na yang berdiri menyambut. Menunjukkan kursi kosong untuk saya tempati, juga sodorkan buku menu. Tadinya saya enggan memesan lebih dulu, namun kemudian mata saya tertarik pada menu bernama Nob-Nob . Ya, secangkir espresso hangat. Untuk camilannya, saya menjatuhkan pilihan pada sepotong pai keju. Tak lama berselang, kawan saya muncul dengan gamis dan jilbab hitamnya. Sweater rajut biru tak lupa dikenakan demi halau dingin dari gerimis yang menyapa. Setelah bersapa sejenak, ia segera menuju meja kasir untuk memesan. Sepotong kue red-velvet bersama